Gelar Pesta Mewah DiSaat Pondemik Corona Kapolsek Kembangan Dicopot

2 min read

Jarrakpossulawesi.com| Kapolsek Kembangan Kompol Fahrul Sudiana dicopot dari jabatannya setelah menggelar pesta pernikahan mewah di Hotel Mulia di tengah pandemi COVID-19, Minggu (21/3) lalu.

Pria yang menikahi selebgram Rica Andriani ini tengah diperiksa Propam Polda Metro Jaya karena melanggar Makalumat Kapolri Mak/2/III/2020 yang dikeluarkan pada 19 Maret.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan, dari hasil pemeriksaan awal oleh Propam Polda Metro Jaya, Fahrul melanggar disiplin dan juga melanggar maklumat Kapolri. “Sekarang ini agar tidak ada kegiatan masyarakat yang sifatnya mengundang massa yang berkumpul, dalam hal ini maklumat Kapolri tidak hanya berlaku untuk masyarakat saja, tapi berlaku juga untuk anggota polri dan keluarganya,” kata Yusri dalam keterangannya, Kamis (2/4). Menurut Yusri, perintah dari Kapolri harusnya diikuti keluarga Polri. Yakni tak mengadakan acara besar di tengah pandemi apalagi berskala mewah. “Jadi kalau ada yang tidak menaati maka siapapun itu harus siap dengan segala konsekuensinya,” jelas Yusri.

Yusri melanjutkan, Fahrul sendiri dimutasi dengan jabatan non job di Polda Metro Jaya. “Berdasarkan perintah Kapolda Metro Jaya sejak hari ini yg bersangkutan di mutasikan ke Polda Metro jaya sebagai analis Kebijakan,” jelas Yusri.

Pesta pernikahan Fahrul ini ramai diperbincangkan di jagat media sosial. Netizen membandingkan perlakuan berbeda polisi terhadap acara pernikahan Fahrul dengan warga biasa yang dibubarkan.

Selain itu, pesta pernikahan tersebut cenderung mewah dan diupload di media sosial. Padahal Kapolri melarang anggotanya hidup dan memamerkan kemewahan.

Padahal, pemerintah sudah memberikan imbauan untuk menjaga jarak sosial dan fisik, serta berdiam diri di rumah selama wabah Corona ini. Idham mengeluarkan maklumat untuk mendukung upaya pemerintah dalam upaya memutus mata rantai virus Corona ini.

Idham Azis memang mengeluarkan maklumat yang melarang kegiatan yang menimbulkan keramaian. Idham menyatakan akan bertindak tegas apabila terdapat oknum yang masih menggelar acara yang dihadiri orang banyak.

Editor: GR

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *